Singapore Botanic Gardens Eco Lake (Sumber gambar: Unsplash/Stefan K)

Menikmati Taman di Singapura dengan Ragam Konsep Unik, Kolonial hingga Futuristik

29 November 2022   |   16:47 WIB
Image
Gita Carla Hypeabis.id

Like
Singapura memang unik. Negara kota dengan 5,64 juta orang ini memiliki empat bahasa resmi yang bisa dilihat dari tulisan di jalanan; Mandarin, Tamil, Melayu, dan Inggris. Walaupun dikenal sebagai negara yang berfokus pada perekonomian, pemerintah Singapura tetap tidak melupakan tata ruang kotanya. 

Di Singapura, kalian selalu berada sangat dekat dengan taman publik. Perdana Menteri pertama negara itu, mendiang Lee Kuan Yew, menciptakan gerakan 'Kota Taman' pada pertengahan 1960-an, sebuah ideologi yang telah berkembang menjadi apa yang dikenal setiap orang Singapura saat ini.

Visi Yew telah menjadi kenyataan di kota metropolis yang hidup ini, di mana kalian dapat menemukan ruang hijau publik hampir di mana pun di Singapura. Kota yang sibuk ini juga menyandang predikat Kota Kedelapan Terhijau di Dunia pada 2022, seperti yang diberikan oleh earth.org. Tak salah memang karena hampir setengah dari ukuran tanah Singapura didedikasikan untuk taman dan kebun.

Baca juga8 Destinasi Petualangan Tak Biasa di Pulau Sentosa

Untuk Genhype yang baru berkunjung ke Singapura, memilih taman mana yang akan dikunjungi bisa jadi tugas berat, karena ada cukup banyak. Pengunjung bisa saja memilih Fort Canning yang letaknya di perbukitan dan banyak tangga, sehingga cocok sekalian untuk olahraga berat. Namun, banyak juga yang memilih ruang hijau favorit dengan gaya futuristik. Semua tergantung preferensi. Seperti sebutannya Singapura, ‘Kota di dalam Taman’.
 

Taman Futuristik
 

Gardens by the Bay (Sumber gambar: Unsplash/Michael lammli)

Gardens by the Bay (Sumber gambar: Unsplash/Michael lammli)

Singapura tidak pernah tidur, dan sulit menemukan tempat untuk duduk diam. Namun, spot satu ini bisa jadi tempat untuk rehat favorit di Singapura, baik pagi maupun malam hari. Gardens by the Bay adalah taman outdoor paling ikonik di Singapura, terletak tepat di tepi Marina Bay.

Apa yang membuatnya begitu khas adalah kenyataan bahwa taman ini paling baik dinikmati di bawah cahaya bulan. Pengunjung bisa saja datang di siang hari untuk menikmati perpaduan ciamik alam dengan bangunan futuristik, tetapi ketika malam tiba kekhasan taman ini akan semakin menonjol.

Taman pusat kota yang revolusioner ini dikelilingi oleh 18 'supertrees' setinggi 25-50 meter yang menjulang tinggi. Keajaiban arsitektur yang menyala seperti video musik elektronik di malam hari. Tertanam dengan fungsi sel surya ramah lingkungan yang memanen energi matahari, supertrees ini jelas menunjukkan kemampuan teknologi Singapura.

Ada begitu banyak bagian Gardens by the Bay untuk dijelajahi, tapi di malam hari tampaknya orang berkumpul dengan teman-teman di atas tikar piknik, disertai dengan beberapa camilan, dan menemukan tempat di rerumputan untuk menyaksikan pertunjukan cahaya yang menawan adalah cara yang tepat.

Berlangsung setiap hari di Supertree Grove, pertunjukan cahaya dan suara yang gemerlap dimulai pukul 19.45 dan 20.45 dan akan membuat Anda terpesona.
 

Taman dengan Konsep Kolonial

 

Botanical Gardens (Sumber gambar: Unsplash/Milada Vigerova)

Botanical Gardens (Sumber gambar: Unsplash/Milada Vigerova)

Taman yang lebih tradisional dan tertua di Singapura, Singapore Botanical Gardens adalah lembaga Singapura yang sejak 2015 telah menjadi Situs Warisan Dunia UNESCO. Didirikan pada tahun 1859 oleh Agri-Horticultural Society, taman ini mencerminkan gaya lanskap kolonial Inggris dan pengunjung akan membutuhkan beberapa hari untuk menavigasi keseluruhannya.

Kalian dapat memulai perjalanan di tengah-tengah Visitor Center dan Nparks HQ, dan berjalan ke Symphony Lake, rumah penyu dan biawak besar, serta Shaw Foundation Symphony Stage. Berjalan lebih jauh lagi dan kalian akan menemukan hamparan rumput terbuka yang disebut Palm Gardens, banyak penduduk setempat yang mendirikan kemah untuk sore hari, berbaring di lapangan hijau menikmati piknik, jogging atau bermain Frisbee dan sepak bola.

Kabarnya pohon Tembusu yang berada di Singapore Botanic Gardens ini berusia sekitar 150 tahun. Hanya di Palm Gardens, kalian dapat memanjakan mata dengan pajangan anggrek terbesar di dunia di National Orchid Garden. Seperti diketahui, anggrek merupakan lambang bunga nasional Singapura. Jadi tak heran jika anggrek diberikan tempat spesial di Singapore Botanical Gardens.

Turis hanya perlu membayar $5 untuk masuk (penduduk setempat dan penduduk gratis), sedang untuk warga lanjut usia dan pelajar $1. Harganya sepadan karena ada banyak hal yang bisa ditemukan disini, termasuk VIP Orchid Garden, tempat persilangan anggrek baru dan didedikasikan untuk pengunjung penting dari seluruh dunia seperti anggrek Diana, anggrek Julia Gillard, anggrek Ricky Martin, anggrek Tien Soeharto, atau anggrek Barack dan Michelle Obama.

Nikmati soremu sehabis belanja seharian dengan segelas es kopi hitam lokal sambil menyaksikan bunga-bunga berwarna gading membuka kelopaknya, burung-burung terbang di atas kepala dan mencium aroma alam yang kuat.


Taman dengan Panorama Pantai

 

Piknik di East Coast Park Singapura (Sumber gambar: unsplash/Paras Kapoor)

Piknik di East Coast Park Singapura (Sumber gambar: unsplash/Paras Kapoor)

Salah satu lokasi favorit penduduk setempat untuk melepas penat pada akhir pekan adalah pantai di East Coast Park. Taman ini membentang lebih dari 15 km dari garis pantai yang indah, dalam area seluas 185 hektare. Kamu bisa menyewa sepeda dengan harga $5 untuk mengelilingi pantai. Sungguh cara yang sederhana untuk melepas penat dari kesibukan Singapura.

Para pelari, skater, dan pesepeda meluncur di sepanjang trotoar sambil menikmati angin sore yang lembut dan sinar matahari yang hangat. Di atas pasir dan di bawah pohon kelapa, banyak keluarga dan teman berkumpul untuk menikmati gigitan sore dan menikmati suasana santai sehari di pantai yang tidak pernah gagal.

Sementara itu, untuk kamu yang ingin uji adrenalin, bisa melakukan jet ski – olahraga air yang populer di daerah tersebut. Di kejauhan, puluhan kapal tanker menyibukkan diri di cakrawala dan bertindak sebagai satu-satunya pengingat bahwa kita masih berada di Singapura.

Warga singapura terkenal dengan makanan street food-nya. Bila sudah puas menikmati pemandangan di East Coast Park, pastikan untuk singgah ke East Coast Lagoon Food Village yang populer. Di sana, kamu bisa menemukan makanan khas lokal mulai dari mi babi, barbekyu hingga sate, tentunya tidak ketinggalan berbagai hidangan seafood yang harganya terjangkau.

Selain East Coast Park, kalian juga bisa menikmati pemandangan MacRitchie yang merupakan waduk tertua di Singapura. Reservoir yang selesai pada 1868 ini merupakan bagian dari Cagar Alam Central Catchment, yang membatasi beberapa bagian terakhir dari hutan primer Singapura, dan tanaman hijau di sekitarnya adalah rumah bagi spesies tanaman dan burung yang lebih terancam punah.

Hal ini menjadikan Waduk MacRitchie sebagai salah satu tujuan wisata alam paling terkenal dan populer di Singapura. Perairan yang tenang dan hutan terjal terasa jauh dari hiruk pikuk kehidupan kota, aktivitas air, dan aktivitas ramah untuk liburan bersama keluarga.  


Taman-Taman Bersejarah

Tepat di jantung Singapura, kalian bisa menemukan Fort Canning yang kaya akan sejarah. Berada di ketinggian 60 meter, bukit ini pernah menjadi markas Pusat Komando Timur Jauh dan Barak Angkatan Darat Inggris. Saat ini, taman seluas 18 hektar ini menjadi taman bermain bagi penggemar sejarah, rumah bagi situs-situs seperti Raffles House, Fort Gate, dan Underground Bunker yang dikenal sebagai Battlebox.

Sally Port, sebuah pintu kecil untuk masuk dan keluar dari benteng, yang memungkinkan para pembela HAM masuk dan keluar tanpa terdeteksi saat dikepung, masih berdiri di dalam taman dan merupakan pengingat masa perang yang menghantui. Fort Canning seperti museum luar ruangan yang hidup, bernafas, dan memiliki sesuatu untuk semua orang bahkan jika pengunjung tidak menyukai sejarah, termasuk yoga, kamp pelatihan olahraga, festival musik, dan jalan-jalan.

Uniknya, di dalam Fort Canning Park terdapat ruang bagi kamu yang ingin diam dan menenangkan pikiran. Karya salah satu pematung modern terkemuka di Asia, Han Sai Por memperkaya ruang meditasi yang memiliki deretan bangku kayu alami di tempat yang tenang, dikelilingi tanaman hijau dan terlindung dari sinar matahari oleh pohon-pohon tinggi.

Di sini, Genhype bisa duduk dengan pikiran tenang dan mendengar suara kicau burung -  cara yang bagus untuk meremajakan diri sebelum kembali ke kehidupan Singapura yang ramai lagi.

Meskipun menyediakan pemandu wisata (biasanya pada akhir pekan). Pemerintah Singapura menyiapkan fitur yang menarik untuk pengunjung taman pemberani yang lebih suka berpetualang sendiri dengan mengunduh DIY panduan trek dari www.nparks.gov.sg.
 
 

Taman Kebudayaan

 

Chinese Garden Singapore (Sumber gambar: Visit Singapore)

Chinese Garden Singapore (Sumber gambar: Visit Singapore)


Untuk pengunjung yang ingin melihat sisi lain dari Singapura, maka kunjungilah Chinese and Japanese Garden yang terletak di kawasan Jurong Lake. Sesuai dengan namanya, taman ini membuat kalian seperti sedang berada di dua negara asing, Jepang dan China.

Dua kebun yang memiliki luas sekitar 13,5 hektare ini terhubung satu sama lain dengan Bridge of Double Beauty. Kedua taman ini populer di kalangan fotografer, cosplayer, hingga untuk pre-wedding yang ingin menampilkan arsitektur penuh budaya ini dalam pemotretannya.

Chinese Garden merupakan sebuah taman yang memiliki berbagai paviliun dan pagoda dengan gaya kekaisaran China Utara. Taman ini lebih menonjolkan nilai estetik dari bangunan kekaisaran China, seperti  bangunan pagoda bertingkat 7 yang diberi nama 7 Storey Pagodas.

Selain pagoda bertingkat 7, ada juga Twin Pagodas yang letaknya ada di tepi danau Chinese Garden. Bangunan cantik ini dibangun di tengah air yang dikelilingi danau buatan. Beberapa ikon yang bisa ditemukan adalah patung-patung pahlawan terkenal dalam sejarah Tiongkok. Menariknya lagi, Chinese Garden memiliki koleksi bonsai yang lengkap dan live Turtle and Tortoise Museum yang tiketnya seharga $5.

Sedangkan di Japanese Garden, pengunjung diajak terpesona dengan keindahan estetika era Momoyama dan Muromachi yang identik dengan jalan berbatu, air terjun berbatu, lentera batu, kolam yang dipenuhi ikan koi dan tanaman lotus, hingga jembatan merah dengan bentuk lengkung, dan pagoda bergaya Jepang.Taman ini lebih menonjolkan atmosfer damai yang cocok untuk meditasi. Disini pengunjung bisa bersantai sembari menikmati pemandangan sekitar.

Menariknya lagi, kamu bisa masuk ke Chinese & Japanese Garden Singapore secara gratis! Cara menuju tempat ini juga gampang, cukup menggunakan MRT dari pusat kota Singapura.

Baca jugaRekomendasi Destinasi Wisata Alam Terbaik di Indonesia, Malaysia dan Singapura

(Baca artikel Hypeabis.id lainnya di Google News)

Editor: Syaiful Millah 
SEBELUMNYA

Buku Panduan Navigasi Bagi Pasien Kanker Payudara Diluncurkan

BERIKUTNYA

Begini Kiat Mewarnai Rambut Sendiri di Rumah, Dijamin Anti Gagal

Komentar


Silahkan Login terlebih dahulu untuk meninggalkan komentar.

Baca Juga: