FSRU Jawa Satu (Dok. GTSI)

Simak Kisah Sukses GTS Internasional di Bisnis LNG

25 August 2021   |   15:15 WIB

GenHype tentu pernah melihat ada kendaraan yang mengisi bahan bakar gas. Itu adalah hilir dari proses berkelok-kelok. Di balik itu, ada alur produksi dan distribusi yang panjang sebelum gas tersebut bisa sampai ke konsumen. Dalam proses panjang tersebut, keandalan sistem distribusi adalah kunci agar gas bisa sampai kepada pengguna secara aman.

Sebagai salah satu upaya mengurangi emisi karbon, pemanfaatan gas kini sudah meluas. Seiring dengan hal tersebut, sistem transportasi pengangkutan gas seperti Liquefied Natural Gas (LNG) tidaklah mudah, karena harus memenuhi sisi keamanan serta penggunaan kapal berteknologi mutakhir.

Hingga saat ini, banyak operator transportasi LNG tersebut merupakan pemain asing. Hanya sedikit operator lokal yang mumpuni dan dipercaya mengangkut LNG.

Salah satu operator lokal yang diandalkan dalam transportasi LNG itu adalah PT GTS Internasional (GTSI). Perusahaan yang merupakan bagian dari Grup Humpuss ini telah memiliki teknologi dan kru berkualitas setara operator transportasi LNG asing.

Di sisi lain, bisnis transportasi LNG domestik mulai bergeliat sejak 2015, ketika GTSI berpartisipasi dalam proyek LNG Benoa. Setahun kemudian, GTSI pun berpartisipasi dalam proyek FSRU Jawa Satu, di mana GTSI memiliki saham sebesar 25%.

Sejak saat itu perusahaan itu terus berpartisipasi menyuplai kebutuhan LNG beskala kecil ke berbagai daerah, dengan kapal-kapal kecil yang mampu menjelajahi perairan dangkal berkedalaman 10 meter. 

Menariknya, kapal LNG dan FSRU dioperasikan oleh 100% kru kapal yang merupakan anak bangsa Indonesia yang berpengalaman dengan kemampuan taraf internasional. Capaian ini dinilai membanggakan mengingat operator kapal LNG lain mayoritas masih menggunakan tenaga asing.

“Kami bangga bahwa anak bangsa sudah menunjukkan kualifikasi dan kemampuan mengoperasikan kapal LNG yang tingkat safety dan  berteknologi tinggi,  agar LNG yang dibawa benar-benar terangkut dengan aman. Kemampuan kru asal Indonesia memperoleh apresiasi dari Mitsui O.S.K Lines Ltd untuk Master dan Kepala Kamar Mesin, melampaui para kru dari Eropa, dan Asia lainnya,” papar Dandun Widodo, Direktur PT GTSI.

Ke depan, bisnis transportasi LNG beserta infrastruktur pendukungnya sangat menjanjikan. Saat ini, kebutuhan LNG paling banyak diserap pembangkit listrik PLN grup sebagai bagian dari upaya meningkatkan penggunaan energi bersih. Di samping itu, ada juga beberapa pengguna lain seperti di industri baik besar maupun kecil, seperti perhotelan.

Dandun memberikan gambaran bahwa kebutuhan PLN akan LNG yang harus disalurkan. Misalkan, LNG yang bersumber dari Tangguh di Bintuni, Papua Barat, harus dikapalkan sekitar 40-60 kargo standar per tahun untuk kebutuhan domestik di mana 1 kargo standar sekitar 125.000-130.000 meter kubik. Selain itu masih ada alokasi LNG yang berasal dari Bontang sekitar 15-20 kargo standar per tahun di mana GTSI berperan aktif dalam penyalurannya.

LNG itu dikapalkan ke FSRU (Floating Storage Regasification Unit) untuk mengubah LNG cair menjadi gas sebelum disalurkan ke pembangkit listrik di Teluk Jakarta, dan Lampung serta ke terminal LNG Arun di Aceh.  GTSI, tuturnya, juga menyalurkan kargo LNG dari Bontang ke FSRU di Benoa serta ke Amurang, di Sulawesi Utara.

“Saat ini, GTSI memiliki dan mengoperasikan 2 kapal LNG yakni Ekaputra 1 danTriputra serta 2 FSRU yaitu FSRU Amurang dan FSRU Jawa Satu,” jelasnya.

Editor: Fajar Sidik
SEBELUMNYA

Begini Cara GTS Internasional Gali Cuan dari Bisnis LNG

BERIKUTNYA

Intip Koleksi Bertema Disney dari 12 Brand Fesyen Lokal

Komentar


Silahkan Login terlebih dahulu untuk meninggalkan komentar.

Baca Juga: